Jokowi Tak Mau Lagi Komentari Kasus Brigadir J, Kecewa Terhadap Kapolri?

Agung Prasetyo
18/08/2022, 17:31 WIB
Last Updated 2022-08-18T10:31:51Z
JAKARTA - Presiden Joko Widodo mengatakan, dirinya tidak mau lagi menyampaikan komentar mengenai kasus pembunuhan terhadap Brigadir J atau Nofriansyah Yosua Hutabarat.

Presiden berpesan, kematian Brigadir J harus diungkap sampai ke pengadilan.

"Tetapi, saya tidak mau bicara lagi. Sudah berulang kali saya sampaikan," ujar Presiden Jokowi kepada Harian Kompas di Istana Merdeka, Jakarta, Minggu (14/8/2022), sebagaimana dilansir dari Kompas,id, Kamis (18/8/2022).

Dalam kesempatan itu, Presiden juga menekankan bahwa penuntasan pengusutan kasus pembunuhan Brigadir J menjadi momentum penting bagi Polri untuk mengembalikan kepercayan publik terhadap institusi itu.

Sehingga, ia menegaskan bahwa perkara tersebut harus diungkap hingga tuntas.

"(Pengusutan kasus kematian Brigadir J) ini momentum untuk membangun kembali kepercayaan masyarakat terhadap Polri," tutur Jokowi.

"Jangan sampai momentum ini dilewatkan begitu saja, yaitu reformasi Polri untuk memperbaiki sistem selama ini," lanjutnya.

Sebagaimana diketahui, Presiden Joko Widodo tercatat sudah empat kali memberikan perintah soal kasus kematian Brigadir J.

Beberapa jam sebelum konferensi pers Kapolri Sigit yang mengungkap tersangka dan fakta baru kasus Brigadir J pada 9 Agustus lalu, presiden meminta agar aparat penegak hukum tidak ragu-ragu.

Presiden menekankan bahwa kebenaran harus diungkap sesuai fakta apa adanya.

TrendingMore